https://www.liputan6.com/bisnis/read/3634952/usai-asian-games-2018-gelaran-olahraga-harus-berlanjut-buat-dorong-umkm

Liputan6.com, Jakarta – Meskipun penyelenggaraan Asian Games 2018 Jakarta-Palembang telah usai, pemerintah diharapkan tetap menyelenggarakan kompetisi olahraga dalam lingkup lokal. Sebab, hal ini menunjang pertumbuhan ekonomi di sekitar lokasi penyelenggaraan.

Ketua Asosiasi UMKM Indonesia (Akumindo) M Ikhsan Ingratubun mengatakan, adanya kegiatan olahraga seperti Asian Games 2018 telah terbukti mampu menggairahkan kembali sektor Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (UMKM) di Indonesia.

“Event-event yang membuat gairah peluang UMKM meningkat wajib terus dipelihara,” ujar dia saat berbincang dengan Liputan6.com di Jakarta, Senin (3/8/2018).

Ajang olahraga yang banyak berdampak ke UMKM dan perlu secara rutin digelar seperti dayung dan pacuan kuda.

Sebelum adanya pacuan kuda, kegiatan UMKM di wilayah Pulomas, Jakarta Timur, hampir tidak ada. Namun setelah olahraga ini dipertandingkan di Asian Games, muncul UMKM di wilayah tersebut.

“Seperti lomba Dayung skala lokal atau wisata pacuan kuda dan lain-lain,” kata dia.
Selain itu, lanjut Ikhsan, agar sektor UMKM bisa terus tumbuh, pemerintah juga terus menjaga daya beli masyarakat khususnya di kalangan menengah ke bawah. Sebab, kalangan ini merupakan pasar utama bagi para pelaku UMKM.

“Pemerintah harus terus meningkatkan program kesejahteraan rakyat dengan terus menjaga uang beredar di masyarakat yang banyak,” tandas dia.

Ada Asian Games 2018, Omzet UMKM Melonjak 600 Persen

Sebelumnya, Ikshan mengatakan bahwa gelara Asian Games 2018 tak henti-henti membawa berkah bagi Usaha, Mikro, Kecil dan Menengah (UMKM) yang turut meramaikan di area sekitar venue. Omzet per hari yang diperoleh UMKM bahkan melonjak hingga 600 persen.

Hingga penutupan kemarin, pendapatan dari penjualan UMKM di Asian Games 2018 sangat menggembirakan.

Awal-awal omzet kita (UMKM) ini bisa meningkat 600 persen, sekarang penjualan soto banjar saja yang tadinya Rp 1 juta per hari sudah bisa capai Rp 6 juta – Rp 7 juta per hari, bisa dihitunglah lonjakan omzetnya berapa itu,” tuturnya.

Baca Juga:  Atasi Persoalan Sosial Ekonomi di Indonesia Dengan Sociopreneurship

Hal ini menurut Ikhsan, ikut disebabkan oleh keterlibatan panitia Indonesia Asian Games Organizing Committee (INASGOC) Jakarta yang koperatif mengarahkan pengunjung kepada venue-venue UMKM terdekat.

“Nah ini karena panitia Asian Games 2018 yang di Jakarta bisa mengarahkan pengunjung ke stan UMKM-UMKM, makanya menggembirakan hasil yang di Jakarta. Sayangnya yang di Palembang ini kurang, sebaliknya,” ujarnya.

 

Sumber: https://www.liputan6.com/bisnis/read/3634952/usai-asian-games-2018-gelaran-olahraga-harus-berlanjut-buat-dorong-umkm